PETIKAN DARIPADA SEDIA HADAPI AMALAN PUASA

Oleh: Abdullah Abd. Rahman

 

Sunat-sunat puasa

 

* Makan sahur serta mentakhirkannya.

 

* Segera berbuka dan sunat berbuka dengan buah tamar atau benda-benda yang manis atau air. Buah tamar adalah makanan yang terbaik dari segi agama dan

kesihatan dan jika tiada buah tamar berbukalah dengan air kerana ia dapat menyegarkan badan.

 

* Berdoa setelah berbuka - Rasulullah s.a.w berdoa setelah berbuka dengan ucapan, mafhumnya, Wahai Tuhanku aku telah berpuasa untukmu dan aku telah

berbuka dengan rezeki kurniaanmu.

 

* Mengkadakkan jamuan berbuka puasa Menjamu orang-orang berbuka puasa adalah satu kebajikan.

 

Wajib imsak

 

Imsak bererti menahan diri dari makan dan minum mulai terbit fajar hingga terbenam matahari, seseorang Islam itu wajib berimsak (menahan diri) walaupun mereka

tidak berpuasa ataupun puasanya telah terbatal oleh beberapa sebab.

 

Mereka yang wajib berimsak

 

* Orang yang masih menyangka hari berkenaan masih 30 Syaaban, kemudian disedari telah satu Ramadan.

 

* Orang yang meninggalkan puasanya dengan sengaja. Orang yang tidak berniat pada malamnya dan tidak pula berniat puasa sebulan Ramadan.

 

* Orang yang berbuka kerana menyangka telah masuk waktu berbuka (Maghrib) rupa-rupanya masih siang.

 

Tidak wajib imsak

 

* Mereka yang dalam perjalanan (musafir) ketika sampai ke tempat yang dituju.

 

* Kanak-kanak yang hampir baligh.

 

* Orang kafir ketika masuk Islam.

 

* Orang gila ketika sembuh.

 

* Orang yang sakit ketika sembuh.

 

Adab ketika berpuasa

 

Perkara-perkara di bawah adalah sangat dituntut kepada umat Islam seluruhnya apatah lagi di waktu mana kita sedang mengerjakan ibadat puasa, antara tuntutan itu ialah:

 

* Menanamkan rasa penuh harap, segala amalan kita mudah-mudahan diterima baik oleh Allah.

 

* Mengurangkan makan dan minum ketika berbuka dan sahur.

 

* Mengelakkan diri apa-apa sahaja yang boleh membatalkan puasa.

 

* Mengurangkan tidur di siang hari.

 

* Hendaklah kita selalu mengingatkan bencana dan balasan Allah di akhirat.

 

* Menjauhkan diri dari mengumpat, mencerca, mencela, mencaci, maki hamun, berbohong serta mencarut dan apa-apa sahaja perkataan yang kotor dan berbau busuk dan hina didengar telinga.

 

 

ABDULLAH ABD. RAHMAN ialah seorang pendakwah bebas.

 

Kembali Ke Menu Utama